Skip to main content

Featured Post

Ordering Food is Like Choosing Netflix Show

Every company has this same question that is asked by themselves everyday: How can we provide the most unique offering to our costumers? How can we win our cuctomers’ mind and heart? The type of question Grab also have. The Singaporean transportation network company has been expanding in Indonesia eversince it’s appearance in 2014. 

Indonesia Peringkat Kedua TBC di Dunia? Kita Evaluasi

tbc world day


Dalam Global Tuberculosis Report 2017 oleh WHO, disebutkan Indonesia menempati peringkat kedua terbanyak penderita Tuberkulosis (TBC) di dunia. Benarkah demikian? Simak sambutan Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kesehatan Kemenko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan RI Sigit Priohutomo mewakili Menko PMK RI, Puan Maharani dalam Puncak Hari TBC Sedunia Tahun 2018 "Peduli TBC Indonesia Sehat", Lapangan Silang Monas, Jakarta (24/3/18).


Daulat Data

Laporan TB Dunia tersebut menyebutkan, 5 negara yang memiliki jumlah terbesar kasus TB pada 2016 adalah (dalam urutan menurun) India, Indonesia, Cina, Filipina. dan Pakistan. Kelima negara tersebut menyumbang 56% dari total global. Dari ketiganya; Cina, India dan Indonesia menyumbang 45% dari kasus global pada 2016.

Pak Deputi menegaskan, meski sekadar menyajikan data yang akurat terkait jumlah penderita TBC di tanah air, Indonesia juga harus berdaulat dan mandiri.

“Kita kurang apanya untuk penanggulangan tuberkulosis? Kita mesti mengevaluasi kembali. Apa betul kita nomor dua di dunia. Kita harus bisa berdaulat, mandiri, dan punya kepribadian dalam sekadar menetapkan berapa jumlah (penderita) tuberkulosis,” tandasnya.

Prihatin akan peringkat tersebut, Sigit mengajak seluruh peserta yang hadir untuk bersama mengevaluasi. Sudah sejauh mana kepedulian kita akan pencegahan dan penanganan penyakit paru-paru ini.

Kalau pun sudah sembuh, pengawasan dan pendampingan terus berlanjut. Terutama rehabilitasi, menyakinkan apakah masih meninggalkan gejala-gejala hingga penanganan bisa lebih baik dan maksimal

Maka, Sigit kembali mengajak seluruh sektor kementerian untuk mengatasi masalah TBC. Tak ketinggalan mengajak segenap unsur masyarakat, di antaranya tim penggerak PKK untuk peduli bersama. Inilah salahsatu indikator kepedulian kita.

“Kurang enak kalau kita dikatakan kurang peduli. Kurang melakukan upaya penemuan kasus itu. Capaian kita sangat rendah. Prevalensi di kita masih sangat tinggi. Ini harus kita buktikan. Apakah betul seperti itu adanya?” ujar Sigit.





Efek Samping 

Dalam perhelatan hari peringatan itu juga diberikan alat kesehatan berupa Audiometri dan Elektrokardiografi (EKG) yang diserahkan kepada 15 perwakilan RS yang tersebar di sejumlah daerah. 


Rumah sakit penerima bantuan itu yaitu: RSUP Persahabatan DKI Jakarta, RS Pusat Infeksi Sulianti Saroso, DKI Jakarta, RS Paru Dr. M. Goenawan Partowidigdo Cisarua, Jawa Barat, RSUP Hasan Sadikin Bandung Jawa Barat, RSUP Dr. Karyadi Semarang, Jawa Tengah, RSUD Dr. Soetomo Surabaya Jawa Timur, RSUP Adam Malik Medan Sumatera Utara, RSUP dr. M. Husein Sumatera Selatan, RSUD Zaenoel Abidin Banda Aceh, RSUD Embang Fatimah Batam Kepulauan Riau, RSUD Arifin Achmad Pekanbaru Riau, RSUP Prof. Dr. R.D. Kandou Manado Sulawesi Utara, RSUP Wahidin Sudirohusodo Makassar Sulawesi Selatan, RSUP Sanglah Denpasar Bali dan RSUD Dok II Jayapura, Papua.


Hadir menyerahkan bantuan alat kesehatan, Menteri Kesehatan, Nila F Moeloek dan Ketua Tim Penggerak PKK Pusat Erni Guntarti Tjahjo Kumolo. 


Dalam upaya penyembuhannya, seperti diketahui, pengobatan TBC harus intensif dan memakan waktu lama (6 hingga 8 bulan). Di tengah fase tersebut, sebagian pasien kerap berhenti berobat sehingga kondisi drop.  


Apalagi disebutkan terdapat efek samping dalam pengobatan. Yakni mengakibatkan penurunan kualitas pendengaran si penderita. Dengan adanya alat kesehatan, Sigit berharap segala efek samping bisa dideteksi dini sehingga dapat dilakukan penanganan yang tepat.


Dalam peringatan tersebut dicanangkan gerakan TOSS (Temukan TB, Obati Sampai Sembuh). Kegiatan juga semarak dengan  stan pameran berbagai organisasi dalam upaya pengendalian TBC, informasi dan edukasi, serta layanan gratis cek kesehatan. 

Comments

  1. Wah angka TB masih tinggi ya di Indonesia. Ga sadar sampai bisa nomer dua di dunia :(

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. untung pemerintah sudah menyediakan sgala penanggulangannya ya bang

      Delete
  3. Replies
    1. makanya perlu evaluasi plus toss tbc, ya kak biar sedih tak berkepanjangan :))

      Delete

Post a Comment