Skip to main content

Featured Post

Ordering Food is Like Choosing Netflix Show

Every company has this same question they asked themselves everyday: How can we provide the most unique offering to our costumers? How can we win our cuctomers’ mind and heart? The type of question Grab also have. The Singaporean transportation network company has been expanding in Indonesia eversince it’s appearance in 2014. 

Penyair Tidak Main Teka-Teki Dengan Pembaca

aan mansyur tidak ada new york hari ini

Puisi yang bagus adalah puisi yang kaya makna, dan bisa diinterpretasikan dari berbagai sudut pandang. Puisi itu multitafsir, dan hanya si empunya yang tahu artinya sebenarnya. Penikmat sejati puisi tergelitik untuk cari tahu makna yang terkandung di tiap karya. Inilah keasyikan dalam membaca puisi.

Ruang Bagi Pembaca

Tiap pembaca kritis akan senang hati distimulan, kalau tidak ingin mengatakan dituntut, untuk mampu menafsirkan maksud si penulis. Karena akan aneh bila tiap penyair harus menyampaikan makna yang tersurat dari karyanya. Apa bedanya dengan informasi layanan masyarakat. Apalagi kita sama tahu bahwa puisi yang menarik adalah puisi yang memiliki pesan secara tersirat.

Betulkah harus selalu demikian? Menurut penulis buku ‘Tidak ada New York hari ini’ Aan Mansyur, tiap penulis memang ingin menyampaikan sesuatu kepada pembacanya. Dilihat  dari bentuk puisi serta penggalan kata dan kalimat saja sudah menunjukkan ada maksud yang ingin disampaikan.

Maka tidak adil jika ada penulis yang berkata puisi saya tergantung interpretasi masing-masing pembaca saja. itu termasuk kemalasan seorang penulis, sebut  Aan. Tiap karya pasti punya makna sesungguhnya, apalagi ada aspek lain yang lebih esensial.  
     
“Tapi tidak kemudian jadi lebih penting gagasan yang ingin saya sampaikan dibanding apakah di puisi itu saya memberi ruang untuk pembaca menemukan apa yang mereka cari,” ungkapnya dalam Gramedia Writers and Readers Forum 2019 “A Poem That Will Speak to Your Soul”, Perpustakaan Nasional RI, Jakarta, Ahad, 4 Agustus 2019.  

Hal penting yang ingin dicapai penulis bukan hanya si pembaca paham arti karyanya. Aan selalu menggambarkan puisi adalah sebuah rumah di mana para pembaca dieprsilahkan masuk dan melihat tiap ruangan. Ada sesuatu ketika kita memasuki puisi lebih dalam, di mana terbuka ruang untuk kita menemukan jawaban.

Maka silahkan temukan jawaban untukmu, karena menulis puisi bukan wahana bermain teka-teki antara penulis dan pembaca.

“Saya menulis puisi bukan sedang memberi teka-teki. Kalau pembacaku tidak tahu jawabannya, berarti saya menang,” tandas pria kelahiran Bone, Sulawesi Selatan.

Meski bisa menjadi upaya mencari jawaban, puisi bagi Aan hadir bukan ingin meringkus dunia menjadi jawaban. Karena dunia terlalu besar untuk dimasukkan dalam beberapa deret kata. Puisi mungkin adalah celah-celah kecil untuk kita bisa keluar atau kepingan pertanyaan untuk kita rangkai pasangannya dari sumber lain.  

Ada ruang dan jalan yang dibuka oleh bahasa yang dipilih dalam puisi untuk nanti kita menemukan sesuatu. Apa yang ditemukan itu tidak harus melulu soal makna, atau pesan. Pengalaman membaca saya dan anda boleh jadi berbeda, meski sedang membaca sebuah puisi yang sama. Kepentingan pembaca tidak harus selalu mengenai pencarian jawaban. Bisa jadi dari puisi kita menemukan semacam inspirasi, cara pandang, tanda, gagasan, hingga motivasi.

Penulis puisi Adimas Imanuell, dalam sesi yang sama, sebutkan menulis puisi adalah soal memilih kemungkinan kata-kata yang mewakili perasaan hati. Maka puisi yang berkesan personal selalu memikat pembaca. Dia meyakini tiap orang punya sejarah dan keterkaitan dengan kata-kata tertentu. Maka ketika kata-kata tersebut dirangkai menjadi puisi, ada momen istimewa yang melambung ketika menemukannya.


Penulis kelahiran Solo Jawa Tengah ini menyontohkan kata ‘pintu’, misalnya. Bagi sebagian mungkin kata yang biasa saja, karena tidak punya relasi dengan pintu. Tapi bisa saja sebagian teman mungkin teringat almarhum ayah ketika membaca kata ‘pintu’. Ayahnya dulu tukang kayu yang spesialisasinya membuat pintu.

Sepakat dengan Aan, Adimas percaya kemenangan sebuah puisi adalah ketika pembaca itu mendapatkan idenya di puisi yang ditulis entah oleh siapa yang tidak pernah kenal sebelumnya.

“Saya senang ketika pembaca bilang mas, terima kasih ya. Saya tidak tahu mas siapa, tapi saya bisa merasakan dan baca diri saya. Saya merasa tugas saya  selesai. Saya hanya medium, kalian yang mendapatkan diri kalian sendiri di puisi tersebut,” pungkas penulis kumpulan puisi ‘Karena Cinta Kuat Seperti Maut’. 

Gramedia Writers and Readers Forum 2019 di hari ketiga menampilkan pemateri yang dibagi menjadi tiga waktu yakni pagi, siang, dan sore hari dengan masing-masing berisi tiga sesi yang digelar secara paralel.  Emte, Lala Bohang, dan Citra Marina membawa tema "Illustration: The Soul of Book". Sapardi Djoko Damono dan Yudhistira Massardi membawa materi "Antara Puisi dan Prosa". Valeria Patkar dan Angga  dengan tema "Promote Your Love Story".  

Ahmad Fuadi membawakan tema "Faith That Leads". Rintik Sedu membagikan tips "Berteman Lewat Cerita". Sindhunata dan Andi Tarigan membahas tema "Cerita Tentang Keadilan". Henny Triskadekaman, dan Rieke Saraswati mengangkat tema "Perempuan, Matematika, dan Sastra".  Pasangan musisi muda Ayu dan Ditto mengisahkan "Travelove Life".

Comments