Skip to main content

SonicMaster dan AudioWizard, Partner Produktif Para Transkriptor

ASUS Netbook

Bagi saya, pemilihan lokasi mengetik jadi pemicu inspirasi menulis. Entahlah kalau Mas Anang. Tantangan muncul ketika baterai laptop mulai kritis, dan colokan jauh dari jangkauan tempat mengetik. Padahal energi kreatif sedang memancar. Lagi nanggung. Terpaksa konsentrasi buyar, repot cari sumber penyambung daya. Beginilah kisah saya, tuan dan puan.


Baterai Awet ASUS

Saya sedang pelajari cara bertutur stream of conciousness (arus kesadaran) ala Jack Kerouac (1922-1969). Saat mengetik, alih-alih menggunakan kertas lembar, Jack pakai gulungan kertas panjang (scrolls). Cara ini memungkinkan dia terus mengetik tanpa harus sesekali mengganti kertas. Semua curahan tumpah seperti yang dia aplikasikan dalam On the Road. Kita membaca catatan harian kelana muda yang bergejolak meletup-letup.   

Tips dari Jack efektif menjaga suasana hati, memelihara gelora, merawat kesadaran, menunggang arus, terus mengetik kata demi kata menjadi kalimat yang mengalir. Ide dan gagasan yang tereksekusi lancar. Begitulah dinamik mengetik di atas gulungan kertas panjang. Kalau ada kata atau kalimat yang dianggap kurang, dia hanya sejenak berhenti. Lanjut lagi. Perbaiki dan edit nanti. 

Karena, inspirasi yang sekelebat datang harus dikemas tuntas. Sebab, imajinasi yang beterbangan di udara mesti diikat segera. Jangan sampai satu pun lolos. Ketik semua. Konsentrasi penuh. Jangan sampai alur sedang menjadi, lagi mendalam, giat memanjat, jadi tertunda bahkan berpotensi batal memuncak gegara harus mencari colokan listrik.

Zaman dulu, gulungan kertas mungkin bisa jadi tips menulis produktif di mesin tik. Sedangkan, yang dibutuhkan penulis zaman now adalah laptop berbaterai awet. Perangkat yang bermanfaat saat kita sedang semangat, posisi duduk enak, dan persentase baterai masih banyak. Tidak perlu berhenti kalau sontak listrik padam, karena cahaya kreatif tetap menyala. Kita bisa leluasa berpindah tempat mengetik, meski tidak berada dekat sumber listrik. 

Nah, ASUS, salahsatu produsen komputer jinjing kenamaan ini baru keluarkan seri X555. Seri ini memiliki baterai jenis Li-Polimer dengan ketahanan sampai 2.5 kali lebih kuat dibanding baterai Li-Ion silinder. Yang keren lagi, setelah diisi ulang hingga ratusan kali, baterai tetap dapat menyimpan sampai 80% dari original kapasitasnya.

Dalam standby mode, baterai mampu bertahan selama 2 minggu. Satu lagi yang tak kalah penting, ASUS X Series tahu apa yang harus dilakukan ketika daya baterai turun mencapai di bawah 5%. Laptop ini otomatis menyimpan data terakhir yang kita ketik. Jadi tak perlu khawatir akan kehilangan data.

Tapi tantangan lain mengemuka. Biasanya laptop mudah panas seiring kinerja meninggi. No problemo. Sudah dipikirkan ASUS dengan Teknologi ASUS IceCool yang berdesain internal unik. Ketika mengetik, permukaan sekitar keypad tetap dingin, karena letak komponen penghasil panas jauh dari posisi telapak tangan. 

Laptop ASUS juga dirancang mampu mengatasi masalah terkait panas di bagian bawah notebook pada umumnya. Temperatur notebook terjaga di antara 28 derajat sampai 35 derajat. Sedangkan suhu normal manusia di kisaran 36 sampai 37 derajat. Berarti, panas yang dihasilkan laptop lebih rendah dari temperatur tubuh manusia. Perpaduan yang ciamik, ya, baterai awet dan perangkat adem untuk hidup yang tentrem.  





ASUS Netbook

Audio ASUS Topang Transkriptor

Ada satu lagi pertimbangan dalam memilih laptop. Ia punya fitur yang menunjang profesi penggunanya. Dalam hal ini pekerjaan saya sebagai transkriptor. Fitur utama yang diperhatikan adalah kualitas audio. Hari- hari kerja saya diisi dengan berkutat di depan layar laptop, mengolah berkas-berkas suara menjadi teks, untuk nanti disajikan dalam berbagai bunga rampai. 

Saya bertanggungjawab untuk segala audio file termasuk rekaman rapat, diskusi kelompok terpumpun (focus group discussion), dan wawancara. Tak sebatas mengubah suara menjadi teks, saya juga menjadi editor hasil-hasil transkrip menjadi prosiding agar enak dibaca dan perlu.  

Demi mendukung kinerja, saya menggunakan penyuara jemala (headphone) agar dapat menyimak lebih baik suara sumber. Namun tantangan muncul ketika banyak distorsi, noise, menghinggapi suara sasaran. Belum lagi kualitas audio bawaan laptop yang alakadarnya. Wah, kerja saya mentranskrip lumayan terganggu. Potensi salah ketik akibat salah dengar pun sudah membayang di kepala. Apalagi jika tiba harus mentranskrip bahasa asing.

Pasalnya, sebagian besar notebook memiliki pengeras suara onboard bertenaga kurang maksimal, di mana kualitas suara yang dihasilkan hanya berasal dari satu sumber. Satu sumber maksudnya kita pasrah saja dengan setelan standar audio di sistem operasional. Tidak ada pilihan. Apa jadinya kalau kita hanya mendengar dari satu sumber? 

Ternyata kebutuhan ini juga diperhatikan ASUS dengan kehadiran ASUS SonicMaster dan ASUS AudioWizard. Dua kekuatan yang menopang kualitas suara dari berbagai sumber. Dua teknologi mutakhir ini menyatu dalam X Series' omni directional audio. Omni directional audio adalah performa audio yang mampu menyebar dan berjangkauan luas. Menurut saya, teknologi ini bisa membantu menyajikan suara yang lebih bulat berimbang baik di posisi kiri maupun kanan headphone.

Bagaimana fitur apik ini bisa tersedia? ASUS punya tim beranggotakan para pakar yang khusus menangani audio. A group of remarkable people, see if they could become something more... *intonasi suara Nick Fury*. 

Namanya 'ASUS Golden Ear Team' yang bertugas mewujudkan audio terbaik untuk ASUS. Layaknya pembuat alat musik kayu yang menyiapkan bahan baku nomor satu. Seperti pengrajin cello yang mengukir-bentuk instrumen secara telaten hingga menghasilkan suara nan elok.    

Tim ASUS membesut SonicMaster yang memadukan hardware, software, dan proses tuning hingga memberikan suara jernih untuk notebook ASUS X series. Mau pakai speaker atau headphone, kita bisa nikmati kualitas audio yang lebih luas dan rinci. 

Ada apa dalam Teknologi SonicMaster? Ada Code professional yang memastikan ketepatan performa audio, amplifier yang dioptimalisasi hingga volume suara jadi lebih besar. Tidak hanya itu, speaker dan ruang resonansi yang lebih besar berikan keluaran audio yang lebih kuat dan bass yang lebih dalam. 

Tambahan proses pengiriman signal membantu proses tuning hardware, menyaring kebisingan (nah ini, masalah teratasi), dan meningkatkan kejernihan audio. Pendek kata, suara terdengar sebagaimana harusnya terdengar. Seperti seharusnya. Memanjakan indera aural.

Asyik, nih. Dengan suara sumber yang terdengar lebih jernih, proses mentranskripsi jadi lebih cepat. Kerja mengonversi audio ke teks pun makin produktif. Dengan kualitas audio yang bagus, berkas suara berdurasi satu setengah jam plus edit dan penyelarasan bisa selesai dalam sehari. Antrian audio file tak makin panjang, dan bahan penyusunan buku laporan bisa lebih cepat masuk pencetakan.

Oh, iya, SonicMaster punya pasangan setia yakni sebuah peranti lunak dengan 5 pre-set audio, namanya AudioWizard. Kita dapat menikmati suara yang lebih hidup baik di musik, film, maupun games. Pilihan utama saya jelas setelan recording mode atau speech mode. Tampilan antarmuka pun user-friendly, kita bisa optimalisasi dengan hanya sekali sentuh sesuai keinginan.



ASUS Home Entertainment

Lalu bagaimana jika mendadak kita buntu? Rangkaian gagasan tetiba putus di tengah jalan. Sementara tenggat sudah di depan mata. Tulisan harus selesai. Bagaimana dong?  Yuk, kita cari inspirasi dari Home Entertainment ASUS X Series. 

ASUS punya satu lagi tim khusus, yakni ASUS Golden Eye Team. Tim ini menciptakan Likelike Colors with ASUS Splendid Technology untuk warna dan suhu warna yang akurat. 

Pengalaman menonton film atau video inspiratif dan konten tutorial jadi lebih seru dan realistik. Apalagi  proses kerja dipacu prosesor AMD®Quadcore A10 untuk performa yang halus dan responsif.

Dengan performa prima, grafis bagus, dan memory controller yang canggih di bagian dalam, membuat X555 ideal untuk kebutuhan komputerisasi. ASUS X555 jadi memudahkan kita menyelesaikan pekerjaan lewat performa multifungsi. Berjodoh dengan para pembuat konten yang kerap dituntut ritme kerja cepat dan multitugas. 

Jika ponsel pintar sering disebut komputer saku, kenapa notebook juga tidak dianggap sebaliknya? ASUS X Series memiliki fitur 2-second instant resume. Fitur ini  memungkinkan kita dapat berpindah dari sleep mode dan langsung bisa mengakses internet atau dalam sekejap masuk ke dokumen kerja. Performa yang cepat ini membuat respon X555 layaknya smartphone. Kinerja yang memungkinkan aktivitas kerja dan bermain tersedia dalam satu perangkat. Work hard, play harder, bekerja diwarnai bermain dan hiburan agar seimbang hidup ya, guys.

Kabar baiknya lagi, meski berfitur kelas premium, ASUS X555 dibandroli harga kompetitif. Varian ASUS X555 Series termasuk tipe X555QG (AMD A10-9620P APU, AMD Radeon R5, 8GB DDR4, 1TB HDD) dan X555QA (AMD A10-9620p, 4GB, 1TB, Win10). Tertarik menelusuri lebih lanjut?  Cek Toko daring kesayanganmu, ASUS X555 juga dijual di Tokopedia dengan harga dan diskon khusus. 





Comments

  1. HUaaa aku mupeng banget sama ASUS X555 ini, mudah2an ada rezeki.

    ReplyDelete
  2. Di tempat saya sering mati listrik nya. Cocok nih kalau pakai Asus x555 ya, Daya tahan baterai nya awet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mati listrik bukan penghalang keberlanjutan produktivitas ya kak

      Delete
  3. Jenis laptop dari Asus beragam, saya mupeng sama Asus x555 nih!

    ReplyDelete
  4. Mupeng banget sama Laptop Asus yang satu inj, dapur pacunya keren banget ya cocok lah buat kita2 para blogger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih memanglah kalau dapur pacu perangkat sudah keren banget, makin banyak yg mupeng ya kak

      Delete
  5. Wah,aku butuh nih laptop yang baterenya awet dan tahan lama ...

    ReplyDelete
  6. Udah pengen banget dan ngincer laptop ini. Bisa bantu banget buat terjemahan dari audio, luar biasa.

    ReplyDelete
  7. Laptop jadul saya baterainya udah mulai ngedrop, jadi harus sering colok listrik. Ini yang membuat saya malas membawa laptop kemana-mana. Selain itu juga berat dan lebar, udah kayak mau latihan beban... Pengen banget nih si Asus X555, speknya mantap dan yang penting baterinya tahan lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mas, waktunya buat konten kok jadi malah jadi waktu untuk latihan beban. Sepakat ASUS X555 dgn spek lengkapnya itu bisa jadi pilihan utama

      Delete

Post a Comment