Skip to main content

Dunia Lagi Drifting, Inilah Indikatornya

A Dangerous Drift? Ideas To Fix a Broken World

Pendiri Foreign Policy Community Indonesia Dino Patti Djalal mengajukan pertanyaan kepada ribuan peserta pembukaan Conference of Indonesian Foreign Policy 2018 “A Dangerous Drift? Ideas To Fix a Broken World”. Yang anggap dunia sekarang dalam kondisi tak menentu (drifting), silakan angkat tangan. Jawaban mengejutkan yang didapat. Hampir seluruh hadirin yang memenuhi the Kasablanka Hall, Jakarta (20/10/18) spontan mengangkat tangan.  

Bilateral Ketimbang Multilateral

Dino menyampaikan, dunia sedang terombang-ambing tak menentu, dan ini berbahaya. Ia lalu beberkan indikator-indikatornya. Pertama, tidak ada figur kepemimpinan dalam hubungan internasional.

Amerika Serikat sibuk memeluk nasionalisme di bidang ekonomi dengan America First Foreign Policy. Negara-negara Eropa ingin menonjol, namun sumberdaya terbatas, tidak bisa bergerak sendiri. Sedangkan para kekuatan baru: Tiongkok, Korea Utara, dan Korea Selatan, jelas punya sumberdaya lebih dari cukup. Namun mereka masih menunggu dan memantau serta sangat selektif memilih siapa yang pantas. Bukan berarti juga mereka tidak akan ambil peran itu. 

Dino melanjutkan, pertanda kedua, yakni banyak negara yang sudah tidak berminat bergabung dalam urun rembug internasional atau kegiatan multilateral.

“Mereka merasa jalur bilateral lebih bagus dan cepat daripada forum multilateral. Tidak ada yang salah. Ini umum dan tren ini terus tumbuh,” imbuh Wakil Menteri Luar Negeri Indonesia ke-4.

Maka tak heran kini perkembangan kegiatan-kegiatan multilateral tersengal. Konfrensi-konfrensi internasional yang diadakan sebatas seremonial tanpa menghasilkan keberlanjutan berarti. Tengok perkembangan lamban impelementasi hasil konfrensi perubahan iklim. Di sisi lain, Dewan Keamanan PBB makin sulit mencapai konsensus terutama dalam mengakurkan 5 Negara anggota tetap DK PBB.

Kita melihat peristiwa regional, misalnya Brexit yang masih menjadi onak duri dipijak, terutama dalam proses keluarnya Inggris dari Uni Eropa. Kita juga lihat masih terjadi tarik ulur dalam Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (North America Free Trade Agreement/NAFTA).

Yang masih relatif bagus, sebut Dino, adalah negara-negara Asia Tenggara. Mereka  yang tergabung dalam ASEAN menjadi organisasi regional yang masih solid. Namun pekerjaan rumah yang terus dilakukan adalah memberi pemahaman lebih luas soal Asian Economic Community oleh masing-masing negara anggota kepada warganya.

Indikator lainnya, kita juga melihat tensi antar negara-negara superpower; Amerika, Tiongkok, Jepang, Rusia, dan Eropa. Kemudian, perang ekonomi terus  berlangsung sengit dan krisis kepercayaan makin mengikis. Antara satu negara dengan negara lain saling menaruh curiga soal belanja negara terkait senjata dan pertahanan.

Praktik demokrasi di banyak negara pun mengalami tekanan atau malah kemunduran selama 12 tahun terakhir. Selain itu, yang patut dicermati, terjadi tren populisme yang berpadu dengan politik identitas di banyak negara, termasuk Amerika Serikat dengan terpilihnya Donald Trump menjadi presiden.  


conferece of indonesian foreign policy
Korea Utara dan Korea Selatan terima peghargaan perdamaian

Nasionalisme Welas Asih

Jadi apa gagasan kita untuk perbaiki dunia yang sedang patah ini? Apa yang bisa ditawarkan CIFP 2018? Dino ajak kembali ke belakang, bahwa dunia pernah mengalami kondisi yang lebih parah, yakni pada 1945, pasca Perang Dunia II di mana Jepang menyerah diluluhlantak bom nuklir dan kemerdekaan Indonesia baru direbut. Selanjutnya, Indonesia bersama negara-negara Asia Tenggara membentuk ASEAN yang mampu mengubah peta kekuatan regional sejak itu.

Selalu ada kabar baik yang mengimbangi kabar buruk. Dino paparkan buktinya. Perang saudara selama 52 tahun di Kolumbia kini mencapai titik temu dengan ditandatangani perjanjian perdamaian. Tun Mahatir Muhamad kembali memegang tampuk kepemimpinan Malaysia di usia 92 tahun. Pemilihan umum di Irak memasuki fase demokrasi post sektarian yang berpotensial masa depan lebih cerah bagi Sunni  dan Syiah.

Dan yang masih hangat apalagi kalau bukan perdamaian antara Korea Selatan dan Korea Utara. Juga yang masih mengepul, kabar baik dari negeri sendiri. Tak hanya sukses menjadi tuan rumah, Indonesia pun berhasil meraih 98 medali di ajang Asian Games 2018.

Sebenarnya, populisme tidak selalu identik dengan politik identitas dan euforia nasionalisme yang lantas defensif terhadap bangsa lain. Menurut Dino, kita bisa menerapkan compassionate nasionalism atau nasionalisme welas asih.

Kemerdekaan Indonesia berawal dari semangat populisme menjelma rasa nasionalisme untuk selanjutnya digaungkan di pentas internasional sebagai seruan pembebasan terhadap negara-negara dari belenggu kolonial.   

Kemudian, kita lihat hubungan Jerman dan Turki yang tidak bisa dikatakan mesra. Namun dalam merespon para pengungsi Timur Tengah, mereka melakukan langkah yang sama. Jerman dan Turki mampu membangun ekonomi tanpa harus kehilangan rasa kemanusiaannya. Mereka mau menerima para pengungsi. Jerman menerima lebih dari satu juta pengungsi Timur Tengah. Sedangkan Turki menerima dua juta pengungsi Timur Tengah.

“Inilah compassionate nationalism. Ini juga kenapa saya menghargai upaya keras ibu Menlu RI yang memberi perhatian kepada para pengungsi dari Rohingya,” imbuh Dino

Korea Utara dan Korea Selatan yang memiliki sejarah panjang naik turun tensi konflik saja bisa saling membuka pintu kini. Supreme Leader Kim Jong-un dan Presiden Moon Jae-in mengambil lompatan besar keluar untuk upaya rekonsiliasi dan kesepakatan. Jika kedua negara yang sudah lama berseteru ini saja bisa, Dino optimistis, suhu kondusif geopolitik antar negara-negara didgdaya ini juga akan terwujud.

Indonesia pun membuktikan masih bisa rujuk kembali dengan Malaysia atau bisa berteman erat kini dengan Timor Leste. Begitu pula hubungan diplomasi hari ini antara Indonesia dengan Tiongkok yang sempat mengalami kebekuan. Dino tuturkan pengalamannya waktu aktif sebagai diplomat. 

As a diplomat i could not talk to any Chinese diplomat, or I'll get fired. But right now China is a strategic partner of Indonesia,” aku pria yang pernah menjadi Dubes Indonesia untuk Amerika Serikat ke-17.

Jadi masih ada harapan untuk memperbaiki kondisi tak menentu dari hubungan internasional hari ini. Jika dalam satu konsensus ada beberapa negara mundur dari perjanjian bersama, teruslah berjalan. Hubungan multilateral harus terus terjalin selama bagus untuk kepentingan bersama di masa depan. 

Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) merupakan organisasi nirlaba non-politis dan independen yang bergerak di bidang hubungan internasional. Dibentuk pada 2014, FPCI telah berkembang pesat menjadi komunitas hubungan luar negeri di Indonesia dengan kurang lebih 40,000 anggota dalam jaringannya.

FPCI menjadi salah satu wadah bagi orang-orang dari berbagai latar belakang dan pekerjaan, seperti: Menteri, pejabat pemerintahan, Duta Besar, diplomat, anggota militer, selebritis, tokoh masyarakat, aktivis, dosen, hingga mahasiswa.

                                                                                                   
    

Comments

  1. Baru dengar ada FPCI. terima kasih infonya Mas :)

    ReplyDelete
  2. Yah memang kondisinya akan semakin parah nanti hal ini memang sudah diprediksi jyg mau membaca dan mendengar tentu sdh tau jelang akhir kehidupan bumi ini kyk gimana tandanya..hehe...

    ReplyDelete
  3. Saya setuju dengan beberapa fakta tersebut. Sekarang nggak ada lagi figur internasional yang kuat dan berpengaruh apalagi ke arah positif. Trus kayaknya banyak negara yang memilih menguatkan hubungan bilateral dengan beberapa negara tertentu dan nggak tergantung lagi dengan kesepakatan kerja sama organisasi internasional yang mereka ikuti.

    ReplyDelete
  4. Selalu ada kabar baik yang mengimbangi kabar buruk. Setuju sekali. Sekuat apapun suatu negara kalau tidak bekerja sama dengan negara lain apalah artinya

    Secara sendirinya kekuatan itu akan hilang juga.

    ReplyDelete
  5. Semoga dengan adanya Foreign Policy Community of Indonesia kita bisa menjaga persahabatan antar negara ya

    ReplyDelete
  6. Wah berat nih bahasannya hehehe :D
    Intinya sih harus saling bekerjasama dan saling menguntungkan ya.
    Tapi bener sih, sekarang banyak hubungan antar negara yang mulai mengalami krisis kepercayaan.

    ReplyDelete
  7. Sebagai orang awam, aku mau tanya bukankah sebelumnya figur internasional itu dulunya dimiliki oleh Amerika Serikat sebagai negara adidaya?

    ReplyDelete

Post a Comment